Senin, 25 Oktober 2010

Banjir-Banjiran on Oct 25, 2010

HEY HEY EVERYONE !!!!!!
Gw mau menceritakan pengalaman gw menghadapi banjir Jakarta 25 Oktober 2010....
Tadi sore, sekitar jam 3 gw singgah di kosan temen gw Jessica untuk mengerjakan suatu project.
Pas gw dateng cuma gerimis2 kecil n i thought it's safe.
Beberapa menit setelah gw tiba di sana, ujan derassssssss bener. Gw cuma bisa bingung gmn gw pulangnya klo ujan terus sedangkan jam 19.30 gw harus Rosario.

Pada jam setengah 6, ujan berenti. Gw cepet2 deh bergegas pulang.
Jessica nganterin gw sampe depan Trisakti.
Di situ banjir sebetis. hufff
Tanpa lepas sepatu n gulung celana, gw tanceplah jalan ke halte banjir-banjiran 
sambil berharap ga ada lintah ataupun makhluk aneh2 lain yang hinggap di kaki gw...
Setelah perjalanan banjir-banjiran dan entah berapa kali hampir jatoh, sampelah gw di halte
Yessss, i thought

Sampe di sana antrian lumayan panjang.
ngantrilah gw di sana,, 15 menit, 30 menit
lewatlah sebuah busway dan gw ga kebagian masuk karena rame banget.
45 menit, 1 jam, satu setengah jam gw ngantri di sana
pegel benerrr.
Orang-orang yang udah cape mulai beranjak untuk nyari kendaraan lain yang lebih pasti.
Denger2 sih di harmoni banjir, jadi ga bisa lewat deh tu busway.
Then I saw my blackberry,
gw update status twitter n bbm buat ngabarin temen2 gw klo gw masih nunggu busway yang ga dateng2.
Gw pengen naik taxi tapi masih ragu2.
Naik, ngga, naik, ngga
Lalu bbm lah ade gw nanya gw dimana
gw bilang masih di halte
kata ade gw bokap gw suru naek taxi ajah.
Okelah ga ragu lagi gw. Tacu naik taxi.

Keluar dari antrian yang sesak itu, gw berjalan ke arah CL
udah mulai pusing kepala gw kena air ujan.
hmmmm
Depan CL ga banjir, kering-kering ajah
yang gw takutin cuma rampok doank malem2 gitu.
Sesampenya di CL dengan niat manggil taxi, gw langsung lemes liat banyak orang yang juga nunggu taxi.
Ada yang duduk di tangga dengan wajah desperate n banyak yang pake baju kerja juga, ga bisa pulang karena banjir.
Hmmm...
Gw liad hp gw bentar n baru sadar klo low batt
WOAHHHHHH......

Gw cepet2 deh puter otak
Di mana tempat yang tepat buat gw nyari taxi,,,
Akhirnya gw keluar lagi, memutuskan buat nyari taxi di tengah jalan.
Jalanan di sepanjang UNTAR II-CL yang biasanya rame lalu lalang mobil jadi sepi.
Cuma ada orang yang nenteng motornya,
juga banyak orang yang menstarter motornya berkali2 karena mogok.

Layaknya anak ilang gw nunggu taxi di tengah jalan sambil ujan2an.
Deras abis ujannya....
Yasudahlah, udah kepalang tanggung.
Dikit banget taxi yang lewat, adapun ga nyala lampunya.
Gw bergeser dikit dari trotoar itu dan jlebb masuk dah kaki gw ke lumpur
Grrrrr
Akhirnya gw temuin 1 taksi dengan lampu nyala
Baru mau gw panggil, eh dipanggil duluan sama orang di sebelah gw
dan ternyata tu taksi emang ga mau berenti.
Mungkin karena macet atau banjir, atau emang pengen pulang.
Whatever.
Sekarang gw bingung gimana.
Naik apa donk gw
Liat Kopaja kekna gw ga niat...
Then come a tiny mini vehicle called BAJAJ
Abang bajaj itu nawarin gw naik
Yaudahlah....pikir gw, mau naik apa lagi.
Bajaj saved my life......
"Kosambi bang !"
"Kosambi mana?"
"Kosambi Cengkareng bang !"
"Oo yaudah"
"Berapa Bang?"
"30ribu..."
Kayaknya si abang ga tau Kosambi, kasih harga murah banget
Lalu naiklah gw ke tu bajaj.

Sepanjang jalan gw liat orang-orang yang jalan kaki,
motor naik ke trotoar, orang-orang yang banjir-banjiran, dan orang yang menunggu kendaraan dateng
Gw sempet bbm ade gw dan bilang gw udah di bajaj
Dan gw berpikir Thanks God ade gw tau klo gw udah selamat sampe di bajaj.
Dan gw blm slesai jwb ptanyaan ade gw, MY LOVELY BLACKBERRY LOST ITS RADIO SIGNAL.
Woghhh...
Mana macet banget

Di tengah banjir di Samsat, abang bajaj na bilang
"Neng, ntar klo sampe depan masih macet, neng turun di depan ajah yah, nanti naik ojek ajah"
Gw panik...Gw bawa duid bener2 ngepas hari ini....
Gw liad dompet dan cuma ada 11 ribu.
Honestly I feel sorry for him karena gw tau pasti cape banget karena perjalanan yang biasa setengah jam,
hari ini jadi 2 jam.
Dengan sedih gw bilang ke tu abang.
"Ga ada duidnya, Bang"
"Nanti gpp saya 20ribu, ojek 10ribu"
Aduh gw jadi ga enak ati, tapi bener2 duid gw di dompet cuma 11rb
"Saya cuma ada 10ribu, Bang" gw bilang
Si abang pun mengurungkan niatnye nurunin gw
Dan setelah lewat dari Samsat, semuanya lancarrrrr
ga ada lagi macet-macetan.
Yeayy...leganyaaaaa

Dan sampailah gw di rumah jam 9 lah kurang lebih.
Kedinginan dan kelaparan.
Disambut sama bokap gw yang bilang ke abangnya
"Kirain ilang, Bang"
Dan gw pun bayar tu abang pake duid yang dikasih bokap

Ga taunya di rumah masih heboh karena gw ga pulang-pulang
Bokap gw sampe suruh buruh pabriknya naik motor nyariin gw
Dan ade gw cerita bokap gw udah mau naik sepeda dan pinjem motor karena nyari gw
huahhhh....Super Daddy <3

Bokap gw bilang lain kali ga usah pulang klo banjir
Mending nunggu santai2 di lobi HOTEL Ciputra
Nanti bisa suruh orang jemput.
Atau klo ga mungkin, nginep ajah di sana
Gw udah ga kepikiran ke sana dah tadi
Gw pikir mana mungkin papi bawa mobil banjir2an

After all,
di balik semuanya, banyak banget yang harus gw syukuri
Thanks God gw udah makan soto sebelum gw ke kosan Jessica
Thanks God ada abang bajaj yang nganterin gw sampe di rumah dengan selamat
Thanks God gw punya Super Daddy yang selalu punya ide nyelametin gw.
Thanks God gw masih utuh sampe rumah.
Thanks God gw bisa lewatin itu semua
Thanks God, karena gw naik Bajaj yang terbuka jadi bisa liat orang-orang yang lebih menderita dari gw.
Thanks God ujian HATAH gw dapet 90 hahhahaha.......

Lessons Learned for me :)

NB : Saat gw mau ngambil makanan di rumah, nyokap gw baru kasitau kalo pembantu gw kabur.
Woghhhh....... Another hard days are waiting.....





3 komentar:

  1. wah, ketemu ane donk di CL, sama2 nungguin taksi,hehehe
    mudah2an bkn gw tuh yg mukanya desperate.T_T..

    BalasHapus
  2. walopun jebakan betmen, ok juga
    keknya smeua ngalamin yg namanya macet waktu itu,
    mampir ke blog ane y....

    BalasHapus
  3. thanks for reading, u guys :)

    BalasHapus